Beranda Nasional Korban Tewas Akibat Banjir dan Longsor di Indonesia Menjadi 59 Orang

Korban Tewas Akibat Banjir dan Longsor di Indonesia Menjadi 59 Orang

60
0
arga naik rakit darurat saat dievakuasi dari rumah kediaman mereka yang terdampak banjir di Makassar, Sulawesi Selatan, 23 Januari 2019.Foto: VOA/AP


Gorontalo, mimoza.tv – Jumlah korban tewas setelah hujan lebat berhari-hari yang memicu banjir bandang dan tanah longsor di Sulawesi telah bertambah menjadi 59 orang, sementara 25 lainnya belum ditemukan.

Para petugas menemukan lagi sejumlah mayat sewaktu genangan banjir dan curah hujan mulai surut di beberapa daerah, kata Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho. Ia mengatakan 45 orang tewas akibat banjir dan 14 lainnya akibat tanah longsor.

Untuk menghindari bencana yang lebih buruk lagi, Para petugas di bendungan Bili-Bili terpaksa membuka pintu air Selasa malam, yang menyebabkan banjir,” terang Sutopo, seperti dilansir dari VOA.

Lanjut dia, lebih dari 6.500 rumah warga di 13 kecamatan dan kota di provinsi Sulawesi Selatan termasuk ibukota, Makassar, dilanda banjir, memaksa lebih dari 3.000 orang mengungsi.

Para petugas penyelamat masih mencari 25 orang, sementara 47 lainnya dirawat di rumah sakit.

Hujan deras musiman kerap menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor di Indonesia, di mana jutaan orang tinggal di kawasan pegunungan atau di kawasan yang rawan banjir.

Tanah longsor di Sukabumi awal bulan ini menewaskan 32 orang. (uh/luk)